Naungan - Usaha & Produk

---

Motto Hidup - Isilah HIDUP mu - Dengan ILMU AGAMA, hidupmu menjadi Lebih Terarah - Dengan ILMU PENGETAHUAN, hidupmu menjadi Lebih Mudah - Dengan SENI (arts), hidupmu menjadi lebih Indah - Dengan SKILL (keahlian), hidupmu menjadi lebih Manfaat - Dengan USAHA hidup menjadi Lebih Tertata - Dengan DOA, hidupmu menjadi Lebih Yaqin - Dengan DZIKIR, hidupmu menjadi lebih Tenang - Dengan AMAL, hidupmu menjadi Lebih Terjaga - Dengan IBADAH, hidupmu menjadi Lebih Bahagia - Dengan BUDI PEKERTI, hidupmu menjadi Lebih Mulia - Inilah Kesempunaan Hidup di Dunia & Akhirat (Gus Is, 24 Desember 2012 )

Daftar Halaman

............

Sesungguhnya LIDAH ORANG BIJAK itu ada dibalik hatinya. Apabila dia ingin berkata maka dia kembali kepada hatinya. Jika itu bermanfa'at baginya maka dia berkata. Namun jika itu berdampak buruk baginya maka diapun menahan mulutnya (sama dengan tulisan). Sedangkan ORANG BODOH, hatinya berada diujung lidahnya. Dia tidak kembali kepada hatinya. Apa saja yang ada dimulutnya maka dia ucapkan (sama dengan tulisan). --- Siapapun bisa menjadi ORANG BIJAK selama dia bisa menjaga perasaan/ emosionalnya & LISANNYA (tulisannya). Perasaan tidak cocok, tidak sepaham & tidak senang tidak perlu kita tampakkan jika anda ingin jadi ORANG BIJAK. --- Menjadi Orang bodoh sangat lebih mudah, biar bertitel SARJANA ataupun berilmu tapi tidak bisa mengendalikan perasaannya. lihatlah Lisan & Tangannya akan menampakkannya. Siapa dirinya sebenarnya.
Petunjuk Mudah...... !
Klik BERANDA (pada Daftar Halaman).
Anda akan masuk ke Daftar Isi semua posting Blog.
Selamat menikmati.
--------------------------------------------------------------

Q-Power (Miracle Heart Energy)

Q-Power (Miracle Heart Energy)
klik gambar untuk melihat website energi q

Prolog

------------------------------

Bismillahirrahmanirrahiim

Selamat Datang di Blog Kami, semoga Informasi yang anda cari tersedia dan silahkan dibaca, dicopy atau dibagi kepada siapapun yang membutuhkan.

Etika berkunjung, silahkan anda tinggalkan NAMA atau EMAIL sebagai niat baik & ijin.

insya Allah, ILMU yang ada disini akan membawa berkah & manfaat untuk kita semua. Amin.

Bagi yang berkenan silahkan kasih komentar dengan Sopan & Santun sebagai perwujudan ukhuwah islamiyah.

Bagi yang yang tidak berkenan, kami mohon maaf.

( Harap cantumkan nama Gus Is - 1hati17an.blogspot.com )

-----------------------------

Minggu, 30 Juni 2013

BERSATU Dalam Menuntut ILMU


INDAHNYA BERSATU  dalam MENUNTUT ILMU
Foto: INDAHNYA BERSATU 
dalam MENUNTUT ILMU

----> Sangat penting dibaca....####

Kiai Fatah dan Kiai Masduki adalah dua orang di antara sekian orang kiai yang hidup di desa Tambakberas. Bersama-sama, kesemua kiai itu menghidupkan kegiatan keagamaan dan mengelola pesantren di desa tersebut, sebagai amanat kiai Wahab Chasbullah.

Kiai Fatah tinggal di kompleks utama Bahrul Ulum itu, di sebelah timur sungai yang membelah dua desa yang terletak dua kilometer di utara kota Jombang itu. Kiai Masduki tinggal di sebelah Barat sungai.
Kiai Fatah jadi pemimpin formal kompleks utama dengan ratusan santri yang tinggal, termasuk mengelola semua jenis pendidikan di lingkungan tersebut. Kiai Masduki hanya mengurusi beberapa belas santri saja, itu pun di waktu mereka tidak bersekolah di kompleks utama.
Kiai Fatah menjadi agamawan penuh, dalam artian tidak memiliki pekerjaan apapun selain menjadi kiai di pesantrennya. Kiai Masduki adalah petani yang mengerjakan sawahnya sendiri dengan susah payah, dan mengusahakan pekarangan rumah yang ditanaminya dengan tanaman kebun.
Kiai Fatah mengajar di madrasah, menggunakan peralatan sekolah dengan jam pelajaran teratur. Balaghah (retorika) adalah mata pelajaran kesayangannya, juga usul fiqh. Lain dari itu, tidak mau ia mengajarkannya di sekolah. Paling-paling di luar jam sekolah, sebagai pengajian weton yang diikuti para santri tanpa memandang kelas sekolah masing-masing. Semacam kuliah umum atau courses menurut bahasa program pasca sarjana di universitas modern.

Kiai Masduki sebaliknya tidak mengajar di kelas. Ia mengajar di suraunya sendiri, menunggu santri yang akan mengaji kepadanya. Seperti dokter praktek yang menunggu kedatangan pasien.
Lima kali sehari ia buka praktek. sehabis salat Subuh pada dini hari, sehabis salat Zuhur di tengah hari, sehabis salat 'Asar di sore hari, sehabis salat Maghrib di senja hari, dan sehabis salat Isya' di malam hari.

Siklus kehidupan ini tidak mengenal nilai waktu secara modern, tidak dibatasi oleh pagaran waktu yang umum digunakan di luar. Pangajian siang berhenti kalau kereta api ke jurusan kota Babat melalui desa Tambakberas. Kalau peluit kereta tidak kunjung terdengar pengajian tidak selesai secara cepat.
Tiap santri yang mengaji menunggu giliran masing-masing. Kalau tiba gilirannya, akan meletakkan teks yang ingin dipelajarinya di atas meja yang terletak di muka sang Kiai. Kiai Masduki akan membaca halaman yang dibuka santri, wlaupun teks itu diletakkan secara terbalik, sang Kiai membaca teks itu dari atas, santrinya memberikan catatan di bawah baris yang dibaca.
Habis sebuah subyek dibacakan dan diterangkan, sang Kiai beralih kepada sanrti yang lain. Lagi-lagi seperti dokter yang berpraktek. Kalau dokter tidak menampik pasien yang berpenyakit apa pun, Kiai Masduki tidak pernah menolak santri yang membawa kitab teks apa pun.

Kiai Fatah pandai berpidato, bahkan termasuk orator yang memikat hati. Bermacam-macam ilustrasi sejarah dikemukakannya untuk menggambarkan pesan yang disampaikannya secara hidup. Banyak lelucon diceritakannya untuk mencegah datangnya kantuk para hadirin, dan banyak hafalan ayat Al-Qur'an dan hadist dan sya'ir-sya'ir Arab dilontarkannya untuk meyakinkan orang banyak.

Kiai Masduki, sebaliknya, mungkin tidak pernah berpidato di muka umum seumur hidupnya. Kalaupun 'berperan' dalam majelis-majelis keagamaan di muka umum, paling-paling hanya untuk membacakan do'a penutup atau memimpin tahlilan.
Kiai Fatah sering menggoda dengan mempersilakan Kiai Masduki memberikan sambutan. Dan Kiai Masduki akan selamanya menjawab nanti saja, sehabis sampeyan memimpin tahlilan. Maklumlah Kiai Fatah sebagai orang yang tidak pernah urut dan runtut kalau memimpin tahlil.

Perbedaan gaya, cara hidup dan pola pembagian kegiatan antara keduanya tidak menutupi kenyataan akan persamaan yang mendasar antara keduanya: keteguhan hati untuk mengabdikan diri kepada tugas hidup mengajarkan ilmu-ilmu agama di lingkungan pesantren. Kiai Fatah dalam bahasa kini dapat dikatakan kiai full timer, sedangkan kiai Masduki kiai part timer (karena merangkap bertani). Tetapi keduanya mengkhususkan pengabdian mereka kepada upaya “menuntut ilmu'”
Tidak heran kalau keduanya lalu diarahkan jalan pikiran mereka oleh tugas hidup “menuntut ilmu” itu, watak mereka dibentuk oleh kecintaan kepada ilmu-ilmu agama, dan sikap hidup mereka sepenuhnya ditentukan oleh kaidah-kaidah yang ditetapkan oleh ilmu-ilmu agamanya itu sendiri.
Mereka menjadi orang yang tulus dalam mengarungi lautan hidup tulus kepada panggilan hidupnya, tulus kepada orang lain (tidak pernah mengemukakan buruk sangka mereka kepada orang lain) dan tulus kepada kebenaran yang datang dari keputusan yang diambil mereka.

Tidak heranlah jika mereka tidak pernah menyerang pihak lain, berusaha sejauh mungkin tidak menyakiti hati golongan lain, dan lebih-lebih lagi bersikap toleran dalam persoalan yang menyangkut kepentingan umum.

Ya, kebersamaan yang datang dari kesamaan tata nilai dan sikap hidup yang bersumber pada kecintaan mereka kepada ilmu-ilmu agama. Mereka menganggap kesemuanya itu sebagai bagian dari upaya “menuntut ilmu” yang mereka yakini kebenarannya.
Kiai Fatah telah tiada. Kiai Masduki sudah renta (tetapi tetap mengajar, walau pun tidak lagi ke sawah). Dapatkah mereka wariskan pola kehidupan saling berbeda tetapi sama-sama semangat “menuntut ilmu” itu ?

sumber ...............
*****
Perdana ++++++  klik  Suka n Share (bagikan).... anda telah beramal ilmu... yg insya Allah pahala akan mengalir...

dukungan ------> https://www.facebook.com/pages/Motivaqolbi-Roads-of-Light/351714948262042?hc_location=timeline
Kiai Fatah dan Kiai Masduki adalah dua orang di antara sekian orang kiai yang hidup di desa Tambakberas. Bersama-sama, kesemua kiai itu menghidupkan kegiatan keagamaan dan mengelola pesantren di desa tersebut, sebagai amanat kiai Wahab Chasbullah.

Kiai Fatah tinggal di kompleks utama Bahrul Ulum itu, di sebelah timur sungai yang membelah dua desa yang terletak dua kilometer di utara kota Jombang itu. Kiai Masduki tinggal di sebelah Barat sungai.
Kiai Fatah jadi pemimpin formal kompleks utama dengan ratusan santri yang tinggal, termasuk mengelola semua jenis pendidikan di lingkungan tersebut. Kiai Masduki hanya mengurusi beberapa belas santri saja, itu pun di waktu mereka tidak bersekolah di kompleks utama.
Kiai Fatah menjadi agamawan penuh, dalam artian tidak memiliki pekerjaan apapun selain menjadi kiai di pesantrennya. Kiai Masduki adalah petani yang mengerjakan sawahnya sendiri dengan susah payah, dan mengusahakan pekarangan rumah yang ditanaminya dengan tanaman kebun.
Kiai Fatah mengajar di madrasah, menggunakan peralatan sekolah dengan jam pelajaran teratur. Balaghah (retorika) adalah mata pelajaran kesayangannya, juga usul fiqh. Lain dari itu, tidak mau ia mengajarkannya di sekolah. Paling-paling di luar jam sekolah, sebagai pengajian weton yang diikuti para santri tanpa memandang kelas sekolah masing-masing. Semacam kuliah umum atau courses menurut bahasa program pasca sarjana di universitas modern.

Kiai Masduki sebaliknya tidak mengajar di kelas. Ia mengajar di suraunya sendiri, menunggu santri yang akan mengaji kepadanya. Seperti dokter praktek yang menunggu kedatangan pasien.
Lima kali sehari ia buka praktek. sehabis salat Subuh pada dini hari, sehabis salat Zuhur di tengah hari, sehabis salat 'Asar di sore hari, sehabis salat Maghrib di senja hari, dan sehabis salat Isya' di malam hari.

Siklus kehidupan ini tidak mengenal nilai waktu secara modern, tidak dibatasi oleh pagaran waktu yang umum digunakan di luar. Pangajian siang berhenti kalau kereta api ke jurusan kota Babat melalui desa Tambakberas. Kalau peluit kereta tidak kunjung terdengar pengajian tidak selesai secara cepat.
Tiap santri yang mengaji menunggu giliran masing-masing. Kalau tiba gilirannya, akan meletakkan teks yang ingin dipelajarinya di atas meja yang terletak di muka sang Kiai. Kiai Masduki akan membaca halaman yang dibuka santri, wlaupun teks itu diletakkan secara terbalik, sang Kiai membaca teks itu dari atas, santrinya memberikan catatan di bawah baris yang dibaca.
Habis sebuah subyek dibacakan dan diterangkan, sang Kiai beralih kepada sanrti yang lain. Lagi-lagi seperti dokter yang berpraktek. Kalau dokter tidak menampik pasien yang berpenyakit apa pun, Kiai Masduki tidak pernah menolak santri yang membawa kitab teks apa pun.

Kiai Fatah pandai berpidato, bahkan termasuk orator yang memikat hati. Bermacam-macam ilustrasi sejarah dikemukakannya untuk menggambarkan pesan yang disampaikannya secara hidup. Banyak lelucon diceritakannya untuk mencegah datangnya kantuk para hadirin, dan banyak hafalan ayat Al-Qur'an dan hadist dan sya'ir-sya'ir Arab dilontarkannya untuk meyakinkan orang banyak.

Kiai Masduki, sebaliknya, mungkin tidak pernah berpidato di muka umum seumur hidupnya. Kalaupun 'berperan' dalam majelis-majelis keagamaan di muka umum, paling-paling hanya untuk membacakan do'a penutup atau memimpin tahlilan.
Kiai Fatah sering menggoda dengan mempersilakan Kiai Masduki memberikan sambutan. Dan Kiai Masduki akan selamanya menjawab nanti saja, sehabis sampeyan memimpin tahlilan. Maklumlah Kiai Fatah sebagai orang yang tidak pernah urut dan runtut kalau memimpin tahlil.

Perbedaan gaya, cara hidup dan pola pembagian kegiatan antara keduanya tidak menutupi kenyataan akan persamaan yang mendasar antara keduanya: keteguhan hati untuk mengabdikan diri kepada tugas hidup mengajarkan ilmu-ilmu agama di lingkungan pesantren. Kiai Fatah dalam bahasa kini dapat dikatakan kiai full timer, sedangkan kiai Masduki kiai part timer (karena merangkap bertani). Tetapi keduanya mengkhususkan pengabdian mereka kepada upaya “menuntut ilmu'”
Tidak heran kalau keduanya lalu diarahkan jalan pikiran mereka oleh tugas hidup “menuntut ilmu” itu, watak mereka dibentuk oleh kecintaan kepada ilmu-ilmu agama, dan sikap hidup mereka sepenuhnya ditentukan oleh kaidah-kaidah yang ditetapkan oleh ilmu-ilmu agamanya itu sendiri.
Mereka menjadi orang yang tulus dalam mengarungi lautan hidup tulus kepada panggilan hidupnya, tulus kepada orang lain (tidak pernah mengemukakan buruk sangka mereka kepada orang lain) dan tulus kepada kebenaran yang datang dari keputusan yang diambil mereka.

Tidak heranlah jika mereka tidak pernah menyerang pihak lain, berusaha sejauh mungkin tidak menyakiti hati golongan lain, dan lebih-lebih lagi bersikap toleran dalam persoalan yang menyangkut kepentingan umum.

Ya, kebersamaan yang datang dari kesamaan tata nilai dan sikap hidup yang bersumber pada kecintaan mereka kepada ilmu-ilmu agama. Mereka menganggap kesemuanya itu sebagai bagian dari upaya “menuntut ilmu” yang mereka yakini kebenarannya.
Kiai Fatah telah tiada. Kiai Masduki sudah renta (tetapi tetap mengajar, walau pun tidak lagi ke sawah). Dapatkah mereka wariskan pola kehidupan saling berbeda tetapi sama-sama semangat “menuntut ilmu” itu ?

( Gus Is - 
http://1hati17an.blogspot.com )

0 komentar:

Poskan Komentar

About This Blog

  © Blogger template The Business Templates by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP